Menapaki Surga Tersembunyi di Kaki Gunung Salak

Namaku Bondan Kurnia Siwi, biasa di panggil Bondan atau Nia. Aku adalah seorang siswa di salah satu sekolah menengah atas di kabupaten Bogor, bukan hanya sebagai siswa, aku juga aktif di organisasi yang ada di sekolahku, yaitu pecinta alam. PAKAR1 namanya, pecinta alam kreatifitas pelajar. Banyak kegiatan yang kami lakukan seperti wall climbing, rock climbing, rafting, caving, camping, dan kegiatan rutin lainnya.

Di tahun 2015 tepat di tanggal 16 Agustus kami melakukan camping dadakan di sebuah camp ground langganan kami, namanya Camp Bravo di Cidahu, Sukabumi kaki Gunung Salak. Pengelola disana adalah keluarga kami di PAKAR, jadi kami bisa kapan saja datang ketika ingin camping. Karena ketika selesai rapat, sudah tidak ada kegiatan lagi di sekret, jadilah senior – senior ku mengajak kami camping.

“Cuy, camping camping lucuk asik sih nih kayanya, sekalian ngerayain 17an besok.
Dari pada di gunung ya kan rame, mending kita ke Camp Bravo aja. Gimana? Kita jalan ntar malem nih kalo mau.” Celetuk kak Riki aka Pendos

“Boleh tuh Ndos, ayo gas dah.” Sahut bang Ale

“Ayo bang, bete juga malem ini ngga ngapa2in di rumah.” Teman – teman angkatanku pun mengiyakan

“Ndan lu gimanaa? Ayo lah gas lah, bete kan lu pasti di rumah? Mau ngapain si di rumah aja, mumpung masih muda, ayo keluar rumah!” Kata kak Riki

“Gw takut ga di izinin kak, ga ada duit juga lagian. Ribet ah pergi ga megang duit.” Jawabku

“Yaelah, masih aja kaku lu. Kita kan keluarga lu juga di PAKAR, gausah mikirin duit, ayo ikut aja, gausah mikirin makan, transport, segala macem, bawa diri aja. Ayo udah ikut, gw tunggu ntar malem abis magrib di rumah Ale ya” Kak Riki meyakinkan

“Hmm.. Yaudah deh, gw ikut kak.” Jawabku mantap

“Nah gitu dong, itu baru ade gw.” Kak Riki lalu mengajak aku tos “Yaudah Iz, ntar malem lu jemput Bondan ya. Gw tunggu di rumah Ale nih, sekarang pada pulang dulu dah, packing, izin sama orang rumah!”

“Siap bang, ntar gw jemput si Bonsay.” Jawab Faiz

Kami semua pulang ke rumah untuk packing dan izin ke orang tua untuk melakukan camping ke Cidahu.

Kurang lebih pukul 19.00 wib Faiz menjemputku dan kami melaju menuju rumah bang Ale dimana sebagian anak – anak sudah berada disana.

Setibanya di rumah bang Ale kami salaman ala PAKAR. Ternyata disana menambah personil, yaitu adik dari kak Otot, namanya Ilyas. Jadilah kami bersebelas, ada bang Ale, kak Riki, kak Otot, kak Hendro, kak Angga, kak Shadam, Faiz, Nafal, Ilyas, teman kelasnya Faiz yang aku lupa namanya, dan aku. Yap, lagi – lagi aku perempuan sendiri setiap ikut kegiatan hehe.. Tak lama lagi kami menuju Camp Bravo menggunakan motor dan tiba disana sekitar pukul 23.00 wib, setelah basa basi dengan kang Sadar akhirnya kami menitipkan motor di rumah beliau dan trekking menuju camp ground.

“Anjir rame bener.” Kata kak Riki

“Apanya Ndos?” Sahut kak Angga

“Itu, liat apa rame banget. Eitss, tenang teman – teman kita udah di siapin tempat sama kang Sadar, kita di deket saung, jauh dari keramaian.” Kak Riki yang menjawab dengan nada bercandanya

“Udah ayo kita diriin tenda, dingin ni, hahaha” Celetuk bang Ale

“Siaap Lei.” Kata kak Angga

Setelah tenda berdiri aku membantu kak Riki dan kak Hendro memasak, Faiz dan Nafal mengambil air di sungai dekat tenda untuk membuat minuman hangat. Sudah lewat dari tengah malam mata kami masih terjaga, masih saling bercanda, yang laki – laki mengepulkan asap ke udara bersahutan, aku hanya nyemil makanan sambil minum teh panas dan tertawa.

“Ndan kalo mau tidur duluan gapapa, masuk tenda aja, udah makin dingin juga. Besok kan kita mau trekking lagi ke curug, kita rayain 17an disana.” Kak Riki yang mulai engeh kalau aku sudah mengantuk

“Lah bang, curug mah kaga perlu trekking, orang disitu doang deket, hahaha” Sahut Nafal

“Yee, Nafal the explorer sok tau lu, dia ngga tau Ndos mana curug yang sebenarnya hahaha.” Kata kak Angga

“Emang ada curug lagi bang selain yang di situ?” Tanya Nafal yang mulai penasaran

“Ada lah, tadi kata kang Sadar ada curug yang masih bagus, belom banyak ke jamah sama orang, ngga kaya curug yang disitu, yang nemuin curug itu juga pengelola sini. Namanya curug sunsilk” Jawab kak Riki

Baca Juga  Cerita Senja #2

“Kaya nama sampo Ndos” Kata kak Otot

“Emang iye Tot, katanya belum lama ini di pake buat iklan sampo sunsilk, makannya di namain curug sunsilk..” Jelas kak Riki

“Hahahaha ada – ada aja dah” Semuanya langsung tertawa

“Udah Ndan masuk tenda gih, tidur, udah jam setengah 2 ini” Lagi – lagi kak Riki menyuruhku masuk tenda

“Iya kak.” Jawabku singkat

“Bang, gw juga ngantuk, gw juga masuk tenda ya.” Kata Nafal

“Heh, enak aja lu, lu mah di luar tidurnya kaga boleh di tenda. Yang boleh di tenda cuma Bondan, gw, Ale, Hendro, Angga, Ilyas, Faiz, Shadam, sama temen Faiz, lu mah di luar aja” Kata kak Riki

“Hahahaha emang enak lu Fal” Semuanya tertawa

“Yah bang, tega bener lu ama gw” Jawabnya sambil cengengesan

Ternyata sudah pagi, aku terbangun, ketika membuka mata sudah ada kak Riki di samping ku, bang Ale tidur di depan tenda ku masih menggunakan sleeping bag, kak Shadam tidur di saung, Faiz, Nafal, dan temannya Faiz tidur di luar juga beralaskan matras dan masih menggunakan sleeping bag. Di tenda yang satu diisi oleh kak Hendro, kak Angga, kak Otot dan Ilyas. Aku langsung memasak air untuk membuat teh, susu, dan kopi. Sambil menunggu mereka bangun aku membuat roti dan puding untuk sarapan.

“Ndan udah bangun?” Kata kak Hendro yang keluar tenda sambil mengucek matanya

“Iya kak, kan semalem tidurnya duluan, hehe” Sahutku “Emang semalem pada tidur jam berapa sih?”

“Jam berapa ya? Abis subuh kalo ga salah mah” Jawabnya

“Buset, pantesan aja jam segini belom pada bangun” Kataku kaget

Kak Hendro hanya nyengir.

“Bondan, kopi mana Bondan?” Tiba – tiba ada suara dari dalam tenda yang sudah pasti itu kak Riki

“Udah gw bikinin nih, sarapannya juga udah, makannya pada bangun dah” Sahutku

“Nahh, ini baru ade gw” Kata kak Riki “Nafal, Faiz, bangun bangun, udah pagi nih, Bondan udah bikinin sarapan.”

“Bentar bang masih ngantuk” Jawab Faiz dan Nafal yang masih mengantuk

“Yaudah lu gausah sarapan ya, awas lu ntar ngeluh laper” Ancam kak Riki

“Hahaha galak banget Pendos, kalah dah ibu kos” Ledek kak Angga

“Ehhh, jangan bang. Iye iye gw bangun” kata Faiz, dan mencoba membangunkan Nafal
Setelah semua bangun kami langsung sarapan dan membuat makan siang sebelum nanti trekking ke curug. Aku, kak Riki dan kak Hendro seperti biasa masak, sisanya mengambil air dan packing. Agar selesai makan siang tinggal membersihkan alat masak dan langsung cabut.

“Nafal, cuci piring Nafal” Suruh kak Riki

“Yaelah bang masa gw lagi si? Faiz noh.” Jawabnya

“Eh, lu ga inget semalem yang nyuci piring abis makan siapa? Faiz sama temen lu.” Kata kak Riki “Sekarang yang nyuci piring lu sama si Ilyas gantian, udah buru biar ngga kesiangan ke curugnya, soalnya lumayan lama, sekitar satu sampe dua jam.”

Akhirnya Nafal dan Ilyas mencuci piring.

“Nafal topinya di kebelakangin dong, biar kaya bolang, hahaha” Ledek kak Riki

Kami tertawa dan mulai saat itu Nafal dipanggil Bolang.

Packing sudah selesai, kami menitipkan barang – barang ke kang Sadar, dan hanya membawa cemilan, persediaan air, nesting, kompor, gas hi cook, kopi dan teh untuk di masak disana.

Perjalanan memang cukup lama, memakan waktu 1,5 jam. Kami harus melewati hutan yang masih perawan, bayak pohon salak di sepanjang jalurnya yang di penuhi oleh durinya yang tajam, belum ada yang buka jalur ternyata di sana, melewati aliran sungai yang masih deras setinggi pinggang orang dewasa sebanyak dua kali, baru lah kami sampai di curug sunsilk. Dan, benar saja, curugnya masih sangat bagus, masih bersih, belum ada sampah sama sekali, aliran air terjunnya sangat deras, cantik sekali sebuah surga tersembunyi di kaki Gunung Salak ini. Tak menunggu lama kami langsung menceburkan diri ke dalam curug, padahal airnya sangat dingin sekali, untung saja kami membawa kompor, langsung saja membuat kopi dan teh panas untuk menghangatkan tubuh. Tidak begitu lama kami menyudahi untuk bermain air di curug sunsilk, selain dingin, juga takut terlalu sore, karena trek yang kami lalui pun tidak mudah. Setelah packing dan ganti pakaian akhirnya kami kembali ke camp ground dan pulang.

Ini adalah foto yang masih tersisa, namun kualitasnya kurang bagus, sehingga agak blur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *